Khamis, Jun 25, 2009

Pengalaman Aku Di Alam Bunian

Bila time mak ngan apak aku pegi ladang akulah manusia paling best sekali. Sebabnyer:
1) aku boleh turun main awal
2) Tak payah hafal sifir
3) Boleh ajak pian, wok ngan wadik lepak kat umah.

Satu haritu diorang semua takde sebab outstation ke blok lain. Tinggallah aku sorang kat umah. Ibarat macam kena jaga kubu sorang-soranglah. Tengah boring-boring tu aku jalan-jalanlah kat belakang umah sambil tenangkan hati aku yang tengah serabut tu. Waktu tu lebih kurang pukul 4 petang. Dari jauh aku nmpak macam sesuatu yang bulat dan panjang seakan bantal peluk dan berbunjut atas bawah. Ala-ala sup bunjut. Warna agak lusuh tapi kelihatan sedikit berkilat bila kena cahaya matahari. Perasaan ingin tahu membuak2. Makin aku dekat makin jauh benda tersebut. Dulu kat belakang umah aku ada kolam yang di korek sendiri gunakan cangkul oleh apak aku. Tak payah guna backhoe2 ni. Karut je.

Benda tu makin lama makin jauh ngan aku. Aku makin berani terus ikut benda tu. Sampai ke dalam semak seberang kolam tu, benda yang tadi lusuh terus bertukar jadi warna merah menyala. Dan masa tu aku nmpak disebalik benda tersebut seakan-akan muncul wajah seorang tua yang dalam lingkungan umur 80 an dan berwajah yang amat tua sangat. Pada perasaan aku, pakcik tersebut seakan melambai-lambai kearah aku supaya terus mengikutnya yang makin jauh ke arah hutan. Apa yang aku ingat masa tu aku terus ikut lambaian tersebut dan takde sikit pun perasaan takut dalam hati aku. Apa yang aku perasan kat depan tu bukan semak samun tapi satu jalan yang langsung takde sikit pun semak. Memang clear habis. Seketika kemudian, aku betul-betul berdiri kat depan pakcik tu. Aku tak berapa pasti apa yang pakcik tu tanyer kat aku tapi apa yang aku ingat aku hanya mengangguk segala pertanyaan dia. Tempat yang aku kunjungi tu teramat cantik. Ada kolam renang, rumah besar-besar dan kat situ ramai gile budak-budak sebaya aku. Dan pakcik tu plak tadi nampak hodoh skang ni dh bertukar slow-slow menjadi agak muda.

Mula-mula tu aku agak kekok nak bercakap ngan org kat situ tapi lama-lama aku ok. Aku nmpak budak-budak kat situ takde banyak beza permainan diorang ngan aku. Ada main getah, main guli, main galah panjang dan main kejar-kejar. Main teng-teng ngan polis sentri je aku tak nampak. Kalo ader pon mgkin version lain kot. Mula-mula tu aku tengok je diorang main tapi lama-lama aku pun ikut jugak diorang main. Permainan yg aku join mestilah yang menguji stamina aku. Main kejar-kejar. Memang best main ngan budak-budak sana. Dah lah ramai pastu macam-macam permainan ada. Dalam main kejar-kejar duduk ni aku jadi yang tukang kejar. Kejap je beb aku jadi tukang kejar. Pastu adalah yang jadi plak. Masa seorang mamat ni jadi tukang kejar, dia macam anti je ngan aku sbb aku lari laju. Asyik-asyik dia ligan aku. Sampai naik letih aku kena kejar. Last-last sekali punyalah kuat dia kejar aku smpai tak cukup tanah aku lari. Akibat kuat sangat lari dari mamat ni last-last aku sedar aku dah tertiarap atas tanah. Pale aku berdarah dan aku menjerit sebab sakit sangat. Darah meleleh kat muka aku. Aku menjerit panggil mak aku. Tiba-tiba.......

------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Aku rase pedih je kat peha. Dah-dah bangun. Tulah matahari dah terpacak atas kepala baru nak bangun. Kan dah meracau tak tentu arah. Bebel mak aku sambil jari dia masih melekat kat peha aku. Adehhh.. Adehhh.... Sekian.....

9 Juri Propesional:

Don Balon berkata...

Echanc..
ni satu lagi suspension machanc Dzul.. hoh! (mendengus sambil mengeluarkan asap .. :) )

Webmaster berkata...

Don,
Hik..hik..hik... Macanc gaya nage tasik chini je wehhhh...

Fadh berkata...

kalau don gaye nage tasik chini...haa nie nage tasik bera plok nok mendengus...ye ye jer koi baca sampai abis...

a kl citizen berkata...

tido tak basuh kaki..

zai berkata...

Laaa...mimpi jer ke rupanya ??? punyala suspen tadi, akak sampai dah ternganga dok baca entri ni, tau2 last2 tepuk dahi ler..kena tipu rupanya...hhehehe

Koi (9M2mzr)..a.k.a Mazru berkata...

hehe..mimpi di siang hari rupenye ye

ummu Masyitah berkata...

suspen tul citer nih.. teringat anak yang suka main di belakang kuarters dulu.masalahnya belkang kuarters tu ada anak sungai dan semak samun belukar...tak larat nak control supaya jgn ke sana.

Webmaster berkata...

Fadh,
Jangan wehhh... Banjir besor lagi pahang nnt bile wokme keluor...

KL Citizen,
Hihihiihih.....

Kak Zai,
Ternganga ke??? Jangan nganga luas2. Masuk lalat nnt... Hahhahah

Rodong,
Mimpi di pagi hari...

Intan Rayahin Hassan berkata...

xguna hahahaha...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Pesanan Penaja

Terima kasih kerana melayari ECHAM.COM. Segala apa yang disiarkan dihalaman ini adalah pandangan penulis semata-mata. Jika terdapat sebarang kekurangan sila abaikan.